SeUnTaI KaTa u D kOnGsI

"Wahai wanita solehah, jangan risau akan jodohmu kerana muslimin yang bijaksana takkan terpaut pada wanita hanya kepada kecantikan, lirikan senyuman, pada bicara manja dan menggoda atau pada pujuk rayu seorang wanita yang meruntuhkan imannya. Telah tercatat seungkap nama lelaki di Luh Mahfuz untukmu. Cuma peribadinya ditentukan oleh sejauh mana ketinggian peribadimu. Jika kau tetap di atas jalan yang di redhai-Nya, InsyaAllah si dia turut di jalan yang sama."

Isnin, 26 Ogos 2013

Surat Dari Seorang Ibu Kepada Anaknya Yang Derhaka

Surat Dari Seorang Ibu Kepada Anaknya Yang Derhaka
 
Wahai anakku,   
beberapa kali aku memegang pena, namun titisan air mataku menghalangku untuk meneruskan tulisanku. Aku juga telah berusaha beberapa kali untuk menghentikan titisan air mata itu namun hatiku tetap bergetar.


Wahai anakku,

setelah melalui sekian lama umurku, sekarang aku telah melihatmu menjadi seorang yang dewasa dan berjaya memiliki perasaan. Waktu berjalan dengan cepat dan seakan-akan kamu bukan anakku yang aku kenali. Sungguh kamu telah mengabaikanku dan lupa akan hak-hakku, hari-hari berlalu namun aku tidak melihatmu, tidak mendengar suaramu, seakan kamu lupa kepada orang yang telah mengasuhmu sehingga dewasa.
 

Wahai anakku,
aku tidak meminta melainkan hanya sedikit, tempatkanlah aku di antara orang-orang yang kamu cintai di antara mereka meski yang paling jauh di sudut hatimu. Jadikan aku sebagai salah satu tempat persinggahan dalam hidupmu pada setiap hitungan bulan agar aku dapat melihatmu walau hanya sebentar.
 

Wahai anakku,
apakah ada ruang dihatimu untuk berbelas kasih kepada seorang wanita tua yang lemah, tertusuk duri dan tertimpa kesedihan. Kamu telah membuat kepedihan sebagai selimutnya, kamu alirkan air matanya, kamu buat hatinya bersedih, dan kamu putuskan hubungan dengannya.
Tidak, aku tidak akan mengadu, aku tidak akan mengeluh kesedihanku, kerana jika aduan dan keluhan itu sampai ke atas awan dan telah berada di depan pintu langit, maka kamu akan memperoleh balasan di atas kederhakaanmu, kamu akan memperoleh hukuman dan musibah. Tidak! Sekali lagi tidak! Aku tidak melakukannya kerana kamu masih cahaya hatiku, nafas kehidupanku, dan keindahan duniaku.
 

Wahai anakku,
takutlah kepada ALLAH, jangan sia-siakan ibumu, usap air matanya, hilangkan kesedihannya dan ketahuilah sesungguhnya siapa yang berbuat kebaikan, maka kebaikan itu akan kembali kepadanya, dan siapa yang berbuat keburukan, maka dia akan menerima keburukan itu.


“Dan Tuhanmu telah perintahkan, supaya engkau tidak menyembah melainkan kepadaNya semata-mata, dan hendaklah engkau berbuat baik kepada ibu bapa. Jika salah seorang dari keduanya, atau kedua-duanya sekali, sampai kepada umur tua dalam jagaan dan peliharaanmu, maka janganlah engkau berkata kepada mereka (sebarang perkataan kasar) sekalipun perkataan ‘Ah’, dan janganlah engkau menengking menyergah mereka, tetapi katakanlah perkataan kepada mereka yang mulia
(yang bersopan santun).”
(Surah al-Isra’ : 23)


Credit to- Fathurrahman Muhammad Hasan Jamil
                “Indahnya SYURGA anak soleh, Dahsyatnya NERAKA anak derhaka."